Allah ana opo ora?

by Senjakala Adirata

Tulisan saya kali ini adalah tulisan ulang seorang putera kerajaan Pakualaman Yogyakarta yang memisah, memilih tidak jadi bangsawan (ningrat) dan hidup bersama rakyat. Ia bernama Soerjopranoto (Suryopranoto). Pada jamannya (kolonial), ia dikenal sebagai RAJA MOGOK karena propagandanya yang disebarkan kepada para buruh. Saat itu ia berada dibawah payung SI (Sarekat Islam). Tulisan ini adalah tulisan beliau ketika Indonesia telah merdeka atau masa tua yang membahas ulasan etis-reflektif tentang hidup beragama. Ini disadur dari buku Anak Bangsawan Bertukar Jalan karya Budiawan (2006) dari halaman 201 sampai 205.

Allah ana opo ora?

Ana kang celathu Allah ora ana. Ana kang celathu Alla ana. Wong-wong kang celathu Allah ora ana lan wong kang celathu Allah iku ana pada ora ngerti apa kang dimaksud Allah iku. Becike sadurunge anggunem prakara Allah ditakoni dhisik Allah iku apa ta. Samangsa wong anggunem prakara Allah, mesthi Allah kang dikarepake yaiku Allah kang dimaksudake ing agama Islam utawa Kristen.

Kang dimaksud Allah ing agama Islam iku sawijining dzat kang ora kasat mata, kang anitahake utawa kang gawe kabeh alam saisine, saaturane, lan hukume, lan kahanan sa’gaib-gaibe. Allah kang nguasani lan netepake pepesthene. Lakone manungsa kabeh tumindake saka karsane Allah. Kabeh tindake dalasan wicarane wis tinulis ana ing buku pasthi. Mulane manungsa darbe anggep yen awake sakestra wayang kang cemplurite diastha lan ditindakake dening Allah. Dadi ya pada karo kethoprak kang lakone, tingkah laku lan wicarane wis tinulis sadurunge dening dalang.

Apa temenan yen manungsa iku sipat wayang kang cemplurite dihasta lan diwayangake dening Allah. Yen wong Indonesia yain banget ing prakaraiku, saben-saben wong celathu: kulo among sadermi anglampahi sadaya kakarsaaken dening Allah.

Nanging ayat-ayat ing Qur’an ora ana kang nyebutake bab iku. Malah-malah ana ayat kang muni: kabeh panggawe ala iku darbehing manungsa dee panggawe becik kagungane Allah, sebab kang didawuhake dening Allah mesthi panggawe kang becik.

Lan ana ayat kang nyebutake: kabeh tindaking/kang dilakoni manusngsa iku dicatet ana ing buku. Besuk ing achirat yen arep tampa ganjaran utawa hukuman pada dikon maca bukune dhewe-dhewe, kang usu candrane tindake kang becik lank an ala ing dunya.

Manungsa darbe pikiran kanggo nimbang ala lan becik, darbe karsa, darbe tangan lan sikil kanggo tumindak, kuping kanggo angrungoake, netra kanggo andeleng, irung kanggo ngambu, rasaning badan kanggo ngrasakake enak lan ora kepenak, hilat kanggo ngrasakake enak lan oraning panganan, hawa nepsu kanggo ngobahake ati dadi bungah, sedih, nesu, wedi, lan kepingin marang tumindak kang ala lan kang becik. Kabeh iku kanggo golek pengalaman.

Hawit saka iku manungsa aja pada rumangsa yen awake kaya wayang kang gapite kacekel lan kawayangake dening Allah. Manungsa kudu tanggung jawab atas kabeh tindak lan panggawene. Kemajuan lan kemunduraning pangauripaning manungsa iku gumantung ing seja lan tindake.

Versi Bahasa Indonesia

“Allah ada atau tidak ada?”

Ada orang yang mengatakan Allah itu tidak ada. Ada yang mengatakan Allah itu ada. Orang-orang yang mengatakan Allah itu tidak ada maupun yang mengatakan Allah itu ada itu sebenarnya sama-sama tidak mengerti apa yang dimaksud dengan Allah itu. Sebaiknya sebelum berbicara tentang Allah dipertanyakan dahulu: apa yang dimaksud dengan Allah itu. Jika orang berbicara tentang Allah/Tuhan, pasti Tuhan yang dimaksud dalam agama Islam atau Kristen.

Yang dimaksud dengan Tuhan dalam agama Islam adalah suatu dzat yang tidak bisa dilihat, yang menciptakan alam dan segala isinya beserta aturan dan hukumnya dan segala keadaan yang segaib-gaibnya. Tuhan (adalah) yang menguasai dan menentukan segala kepastian. Segala keadaan dan perilaku manusia itu semua berasal dari kehendak Allah. Segala perbuatan dan tutur kata manusia diguratkan dalam suratan takdir. Oleh karena itu, manusia mempunyai anggapan bahwa dirinya itu seperti wayang, yang watak dan perilakunya telah ditentukan oleh Tuhan. Dengan demikian sama seperti kethoprak, yang peran, perilaku dan tutur katanya sebelumnya sudah ditulis oleh sang Dalang.

Apakah benar manusia itu betul-betul seperti wayang, yang perilakunya telah ditentukan dan juga dimainkan oleh Tuhan. Jika bangsa Indonesia sangat yakin akan hal itu, setiap kali orang akan berkata: saya sekedar menjalankan segala sesuatu yang dikehendaki Tuhan.

Akan tetapi, dalam Qur’an tidan ada ayat yang menyebutkan hal itu. Malah ada ayat yang berbunyi: Semua hal buruk adalah milik manusia, sedangkan segala hal yang baik adalah milik Tuhan, sebab apa yang diperintahkan oleh Tuhan itu pasti tentang segala yang baik.

Disamping itu ada ayat yang menyebutkan: segala perilaku atau segala hal yang diperbuat oleh manusia itu dicatat didalam buku. Kelak di akhirat ketika akan menerima entah ganjaran atau hukuman, disuruh membaca bukunya masing-masing, yang berisi perilaku baik maupun buruk ketika hidup di dunia.

Manusia mempunyai pikiran untuk menimbang antara yang baik dan yang buruk, memiliki kehendak, memiliki tangan dan kaki untuk bertindak, telinga untuk mendengar, mata untuk melihat, hidup untuk membau, badan untuk merasakan hal-hal yang enak dan mengenakkan, lidah untuk merasakan lezat tidak suatu makanan, hawa nafsu untuk menggerakkan hati menjadi gembira, sedih, marah, takut, dan segala keinginan untuk melakukan hal yang jahat maupun baik. Segalanya (indera) untuk mencari pengalaman.

Oleh karena itu manusia tidak boleh merasa dirinya seperti wayang, yang gapitnya telah dipegang dan dimainkan oleh Tuhan. Manusia harus bertanggung jawab atas segala tingkah laku dan perbuatannya.